Blog..... Tak dapat bawa kamu ke syurga.. Tapi mungkin dengan perkongsian yang baik,sebarkan ilmu yang bermanfaat akan menjadi saham PAHALA dan menggapai Redha-Nya... In Sha Allah

Aku cinta Buku



Hari ini sungguh unik. Aku melangkah keluar bilik dengan niat membeli buku. Almaklumlah, aku ni memang gila buku. Dapat pulak baucer buku dari kerajaan Malaysia, apa lagi borong sakanlah aku. Dari bilik lagi aku berazam untuk membeli buku tentang penulisan. Ya, kini aku menjadi lebih serius untuk menulis.Walaupun usiaku hampir mencecah 25 tahun tidak lama lagi, aku tetap optimis dengan cita-citaku. Aku bukan seperti Fatimah Syarha, bukan juga seperti Hilal Asyraf yang mula berkarya pada usia yang sangat muda. Tetapi aku tetap bersyukur kerana Allah memberikan hidayah untukku menceburi bidang ini. Alhamdulillah.

Berbalik pada cerita tadi, aku pun melangkahlah ke tapak pesta buku di hadapan perpustakaan UUM. Banyak gerai buku yang dibuka. Aku sangat gembira melihat lambakan buku-buka agama dan motivasi. Bagiku ini adalah anjakan kesarjanaan yang positif sebagai galakan kepada anak muda untuk membaca karya ilmiah berbanding buku picisan yang tidak memberikan impak signifikan pada permikiran. Aku berjalan hampir  ke semua gerai, mencari buku panduan menulis yang mungkin tersembunyi di mana-mana. Kemudian aku tiba di sebuah gerai yang penuh dengan majalah solusi. Terus aku teringatkan ruangan tinta daie yang ditulis oleh Ustaz Pahrol Mohd Juoi dalam majalah itu. Aku pun apa lagi… terus membaca semua ruangan tinta daie dalam setiap majalah solusi yang ada di situ. Ruangan itu menyediakan panduan penulisan berasaskan dakwah yang kukira penting untuk dihayati oleh setiap penulis terutamanya penulis novis sepertiku ini.Senyum.Dapat jugaklah aku menikmati ilmu di dalamnya walaupun aku tak beli.

Selesai membacanya, aku berjalan dan terus berjalan sampai aku terjumpa buku “Bicara ini demi
llahi” yang terpampang gambar Tuan Guru Nik Aziz yang kucintai. Terus kugapai buku yang tersalut plastik itu. Sememangnya dah lama aku berniat nak beli buku Tok  Guru ni selepas pemergiannya. Dan aku rasa sangat bertuah kerana buku itu sudah berada dalam genggamanku.


Ini buku pertama aku jumpa
Walaupun terjumpa buku Tok Guru, namun misiku untuk mencari buku panduan penulisan masih belum terpadam. Selepas melihat buku demi buku, akhirnya berjumpa juga aku dengan buku panduan menulis itu. Ianya hasil karya Hilal Asyraf dan Zahiruddin Zabidi. Aku saaangat gembira!!!Selepas membelek-belek isinya aku mengangguk-angguk dan tersenyum sendirian. Aku melihat belakang buku tersebut. Harganya RM 19. Selepas ku congak-congak dengan harga buku Tok guru tadi, aku perlukan buku berharga RM 12 untuk aku cukupkan nilai baucer buku RM 50 ini.


Buku ke-2
“Hrm… buku apa yang perlu ku beli…” aku bermonolog sendirian. Tiba-tiba bebola mataku menangkap tajuk buku ‘ Ingin jadi Penulis: Karya +  rujukan + Idea = Karya Agung’.Nah !! Ambik Engko, siap ada equation lagi. Ku lihat harganya…RM 12!!!. Tidak syak lagi. Buku inilah yang patut ku beli. Tanpa berlengah, aku terus ke kaunter. Baucer buku tertera tulisan RM50 aku hulurkan.Aku bersyukur. Ku atur langkah pulang dengan perasaan teruja tak sabar nak baca buku itu.


 Unikkan hariku ini!!!. Ya kerana ianya bermula dengan niat. Benar sekali sabda Nabi kita “Sesungguhnya setiap amalan itu dengan niat, dan kita akan dapat apa yang diniatkan.”Jika kita berniat membeli buku yang baik, dapatlah buku itu. Jadi ibrah ceritaku hari ini, niatlah yang baik-baik supaya akhirnya yang baik-baik itu menjadi milik kita. Lambai tangan...


Share on Google Plus

About Chegu Kimmia

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Post a Comment