Blog..... Tak dapat bawa kamu ke syurga.. Tapi mungkin dengan perkongsian yang baik,sebarkan ilmu yang bermanfaat akan menjadi saham PAHALA dan menggapai Redha-Nya... In Sha Allah

Zikrul maut



Kita bakal menyusul

 Alhamdulillah..alhamdulillah.alhamdulillah!!!

Aku bersyukur kerana hari ini Allah masih memilihku untuk terus menikmati kehidupan ini dan Aku berharap agar Allah senantiasa memimpinku dalam apa jua perkara dalam hidupku.

Kata Dr MAZA, lazimilah doa ini:

 

Maksudnya: Wahai tuhan yang maha hidup dan menguasai segala urusan, dengan rahmatmu aku memohon pertolongan, perelokkanlah setiap urusanku, jangan kau serahkannya kepadaku walau sekelip mata

Ya, sangat perlu untuk kita serahkan segala keputusan kita kepada Allah. Sebab Allahlah yang maha mengetahui perkara terbaik untuk kita.Dan biarlah perkara terbaik itu bakal membawa kita ke syurgaNya,itulah yang lebih penting.

Sebenarnya hati ini masih terkesan dengan berita yang tepapar di dada akhbar bertajuk “kekasih maut berpelukan”. Tragis sungguh kematian mereka. Mereka dipercayai menaiki motor dan terbabas ke dalam tali air lalu kedua-duanya kelemasan. Motor juga tenggelam. Lebih malang lagi mayat mereka dijumpai hanya selepas beberapa hari selepas mayat mereka timbul dari dasar air diikuti bau busuk yang mengganggu penduduk. Allahuakbar

Sangat terkesan sebenarnya. Agaknya bagaimanalah kematian diri ini. Aku sendiri pun belum pasti.Namun marilah kita mengambil pelajaran dari setiap kematian. Sesungguhnya bukan sedikit kita terdengar cerita pasangan kekasih yang maut. Lebih dahsyat lagi ianya berlaku secara tiba-tiba.

Nauzubillah.

Demi Allah, entry ini bukan bertujuan mengaibkan individu-individu yang terlibat. Tapi sekadar peringatan untuk kita yang masih hidup supaya sentiasa beringat mati itu tidak mengenal sesiapa, samada kekasih, suami isteri, pegawai syarikat, atlet sukan, penjual pisang goreng atau model sambilan, kita semua akan menuju ke lubang kubur juga akhirnya.

Cuba kita menganalisis sedikit kematian ini..

Apakah perkara pertama yang menjengah fikiran anda sekiranya membaca berita “kekasih mati berpelukan”?

Sepasang kekasih menaiki motor bersama –sama sebelum berlakunya kejadian tersebut, apa hukumnya?

Astaghfirullah hal azim..aku berlindung dari kemurkaan tuhanku jika aku menerbitkan entry ini. Sesungguhnya ini merupakan peringatan untuk diriku utamanya dan para pembaca sekalian.

Ingat mati penting dalam hidup. Kenapa begitu?

Hayatilah kisah ini...

Salah seorang sahabat Rasulullah SAW meninggal dunia, lalu sahabat yang lain menyebut-nyebut kebaikannya. Sementara Rasulullah SAW diam dan bertanya, “Apakah dia memperbanyakkan mengingati mati?”. Mereka menjawab, “Tidak”. Adakah dia meninggalkan sesuatu meskipun dia menyukainya?. Mereka menjawab: “Tidak”. Kemudian Rasulullah bersabda , “jika begitu, teman kalian tidaklah meraih kebaikan setinggi yang disangka”. [HR. Ath-Tabrani]

Lihatlah,Rasulullah tidak bertanya tentang solatnya, tidak bertanya tentang puasanya, tapi Baginda bertanya tentang zikrul maut. Lihatlah betapa pentingnya zikrul maut ini.Bak kata ulama terdahulu tika terasa kematian mendekat

Usia ini terasa begitu pendek hanya sejam.
Dan bumi ini terasa sempit hanya sejengkal


Sebenarnya Nabi sendiri pun pernah berpesan bahawa “ Janganlah kamu merasa takjub dengan amal perbuatan seseorang hingga kalian melihat dengan apa ia mengakhiri amalnya” [HR. Ath-Tabrani]

Walau apapun cara kematian yang bakal dihadapi, biarlah kematian kita suatu hari nanti  husnul khatimah  (pengakhiran yang baik) bukan su’ul khatimah (pengakhiran yang buruk).

Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah pernah mengatakan :

“Boleh jadi seseorang tekun beribadah selama enam puluh tahun, namun semasa kematian menghampirinya, ia berlaku curang dalam wasiatnya sehingga ia dimasukkan ke dalam neraka”

“Oleh itu, umur tergantung kepada amalan akhirnya dan amalan itu tergantung pada penutupnya”

Ibnu Jauzi memperkemaskan kata-katanya dengan analogi mudah:
“Sesiapa yang batal solatnya sebelum salam, maka batallah rangkaian solatnya sebelum itu, siapa yang berbuka sesaat sebelum tenggelam matahari, maka batallah puasanya. Dan siapa yang berbuat keburukan di penghujung usianya, maka ia akan menjumpai Allah dalam keadaan buruk.
Nauzubillahi min zalik.
 Semoga Allah merahmati Ibnu Jauzi atas kupasan yang cukup baik untuk menyedarkan kita realiti su’ul khatimah. Berbalik kepada soalan di atas, para pembaca jawablah sendiri…. Dengan mata hati…dan paling penting, jangan lupa refleksi diri kerana kita juga akan mati.
Husnul khatimah atau su’ul khatimah. Itu rahsia Allah. Namun marilah kita berusaha dengan menyuburi hati dengan kecintaan bertemu dengan Allah kerana Nabi pernah bersabda:
“Siapa suka berjumpa dengan Allah, maka Allah suka berjumpa dengannya….” [HR Bukhari & Muslim]
Akhir kata moga husnul khatimah itu milik kita…biidznillah…


Share on Google Plus

About Chegu Kimmia

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Post a Comment